Example 728x250
Hiburan

Indonesia Menyumbang 13 Juta Ton Metrik Makanan yang Terbuang Sia-sia

10
×

Indonesia Menyumbang 13 Juta Ton Metrik Makanan yang Terbuang Sia-sia

Share this article
Example 468x60

Indonesia Menyumbang 13 Juta Ton Metrik Makanan yang Terbuang Sia-sia
Sulselbar siap ekspor jagung ke Filipina (piah.com)

POROSMAJU.COM, Menurut Kepala Perwakilan FAO (Food and Agriculture Organization), untuk Indonesia dan Timor Leste, Mark Smulders. Berdasarkan data 2016, setiap tahun, Indonesia membuang 13 juta metrik ton makanan dengan percuma.
Smulders menaksir, dengan populasi sekitar 250 juta penduduk, kebutuhan makanan sekitar 190 juta metrik ton. Maka makanan yang terbuang tersebut, bisa untuk memberi makan hampir 11 persen penduduk Indonesia, atau sekitar 28 juta penduduk setiap tahunnya.
Menurutnya, angka tersebut hampir sama dengan jumlah penduduk miskin di Indonesia.
Kenyataan yang sama adalah studi hasil Economist Intelligence Unit (EIU) dan Barilla Center for Food and Nutrition (BCFN).
Studi ini berdasar data tahun 2016 yang dikumpulkan dari beberapa lembaga global. Yakni FAO, UN (United Nations), IMF (International Monetary Fund), OECD (Organization for Economic Cooperation & Development), dan World Bank.
Ada 25 negara yang dinilai. Mereka adalah anggota G20 ditambah dengan lima negara lain; Nigeria, Ethiopia, Kolombia, Israel, dan Uni Emirat Arab.
Studi EIU dan BCFN itu menemukan Arab Saudi adalah negara pembuang makanan terbesar. Pembuang makanan terbesar kedua adalah Indonesia. Rata-rata tiap orang membuang makanan hingga 300 kilogram per tahun.
EIU dan BCFN mendapati perbedaan pola pembuangan makanan antara negara maju dan negara berkembang. Di negara maju pembuangan makanan sebagian besar terjadi di tingkat pengecer dan konsumen.
Sedangkan di negara berkembang makanan berubah menjadi sampah sebagian besar karena masalah di pertanian dan proses sebelum masuk pasar.
Misalnya karena kekeringan, bencana alam, infrastruktur jalan yang buruk, dan kurangnya fasilitas penyimpanan dan pendinginan.
Menurut Mark Smulders, kontribusi besar terbuangnya makanan disumbang oleh hotel, restoran, katering, supermarket, gerai ritel, dan perilaku masyarakat yang gemar tidak menghabiskan sisa makanannya.
Tingkat pembuangan makanan di Indonesia paling buruk nomor dua. Jika diberi bobot skor, nilainya hanya 32,5.
Meski dinilai 38,9 persen balita di Indonesia masih mengalami masalah gizi. Namun belum ada respons kebijakan yang signifikan dari lenyapnya makanan ini. Smulders menyebut, perilaku membuang-buang makanan ini sulit dihilangkan tanpa adanya regulasi dari pemerintah.
Jika dipukul rata tiap penduduk, tingkat pembuangan makanan per orang per tahun Indonesia juga besar, hampir 70 kali lipat dari Ethiopia. Ethiopia hanya “membuang” 5,54 persen makanan yang diproduksinya.
Dalam laporan EIU dan BCFN disimpulkan bahwa kondisi ini adalah momentum untuk membuat agenda kebijakan mengurangi pembuangan makanan.
Selain itu, juga melibatkan pelaku usaha, dan mengubah kebiasaan konsumen yang abai dengan makanan.
Example 300250
Example 120x600

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *